Prawita GENPPARI Kunjungi Wisata Sejarah Museum Prabu Geusan Ulun – Sumedang

Prawita GENPPARI Kunjungi Wisata Sejarah Museum Prabu Geusan Ulun – Sumedang
Prawita GENPPARI Kunjungi Wisata Sejarah Museum Prabu Geusan Ulun di Sumedang
Prawita GENPPARI Kunjungi Wisata Sejarah Museum Prabu Geusan Ulun di Sumedang

MEDIAANDALAS.COM, SUMEDANG – “Berbicara soal Sumedang, pada umumnya orang paling teringat akan kegurihan tahu-nya. Padahal di samping tahu, Sumedang pun memiliki banyak spot yang menarik untuk dikunjungi. Di samping objek wisata yang berbasis pada keindahan alam, ternyata Sumedang pun memiliki objek wisata sejarah, salah satunya adalah Museum Prabu Geusan Ulun. Mengunjungi museum yang lokasinya berada di samping Gedung Negara, Sumedang ini bagaikan menelusuri potret sejarah Kabupaten Sumedang di masa lalu“, ungkap Ketua Umum Prawita GENPPARI Dede Farhan Aulawi ketika mengunjungi Sumedang, Sabtu (19/09/20).

Kemudian Dede juga mengatakan bahwa “Di museum tersebut terdapat peninggalan benda-benda bersejarah dan barang-barang pusaka Leluhur Sumedang. Sejak Raja-raja Kerajaan Sumedang Larang dan Bupati-bupati yang memerintah Kabupaten Sumedang dahulu. Sungguh sebuah rangkaian bukti sejarah yang masih tertata apik, rapih dan terawat. Dengan mengunjungi dan melihat fakta sejarah dari berbagai peninggalan yang tersimpan di museum ini, ternyata di Sumedang pernah ada kerajaan besar yaitu Kerajaan Sumedang Larang.” Ujar Dede.

Tim Prawita GENPPARI mengunjungi museum ini atas undangan langsung Kepala Dinas Pariwisata Sumedang, sesaat setelah menjadi narasumber bersama di radio eRKS yang merupakan radio kebanggaan warga Sumedang. Dimana saat menjadi narasumber yang juga didampingi oleh Ketua DPD Prawita GENPPARI Kabupaten Sumedang ini, semua memiliki kesamaan persepsi dalam memajukan dunia kepariwisataan. Beranjak dari persepsi ini, mereka semua berkomitmen untuk terus memajukan pariwisata Indonesia agar menjadi sektor unggulan dan andalan dalam memberikan kontribusi yang positif pada pemasukan negara.

Pada tahun 1974, di Sumedang pernah diadakan Seminar Sejarah oleh ahli-ahli sejarah se-Jawa Barat dan diikuti ahli sejarah dari Yayasan Pangeran Sumedang, yang mengusulkan nama museum tersebut diambil dari seorang tokoh dalam Sejarah Sumedang, yaitu Raja Sumedang Larang terakhir yang memerintah tahun 1578 – 1601, yaitu Prabu Geusan Oeloen. Adapun gedung yang dipergunakan untuk museum yaitu Gedung Srimanganti, Bumi Kaler, Gedung Gendeng, Gedung Gamelan, Gedung Pusaka dan Gedung Kereta Kencana.

Dalam museum ini terdapat empat koleksi kereta kencana yang pernah menjadi kendaraan Kerajaan Sumedang Larang. Di antaranya kereta kencana Naga Paksi. Selain itu, dalam Gedung Gamelan terdapat koleksi gamelan Sari Oneng Parakansalak, Sari Oneng Mataram, Degung Pusaka Sari Arum, dan lainnya. Perlu diketahui juga, bahwa Gamelan Sari Oneng Parakansalak yang dibuat 1825 ini pernah tampil dalam pembukaan Menara Eiffel, di Paris – Perancis.

Di gedung Gendeng terdapat peninggalan benda-benda pusaka seperti Makuta Binokasih, keris, pedang dan senjata pada kerajaan Sumedang Larang. Setiap tahunnya benda pusaka ini dicuci pada bulan Mulud atau Maulid Nabi. Makuta Binokasih ini Mahkota Kerajaan Pajajaran yang diserahkan kepada Prabu Geusan Ulun disimpan di Museum Prabu Geusan Ulun oleh para Kandaga Lante Kerajaan Pajajaran sebagai legitimasi untuk meneruskan tirah Siliwangi. Sementara itu disampingnya juga ada Gedung Kaler yaitu rumah dinas bupati (pada zamannya).

“Jadi bagi penikmat wisata sejarah untuk mengetahui, mendalami dan menjiwai perjalanan sejarah Sumedang, sangat tepat untuk mengunjungi objek wisata sejarah ini. Bila anda punya keleluasaan waktu, jangan lupa untuk menyempatkan berkunjung ke museum ini agar tahu betul bagaimana kita semua harus mampu menjaga dan memelihara warisan budaya dan sejarah bangsa“, pungkas Dede mengakhiri percakapan. [Eka].

Media Andalas

Author: Media Andalas

Aksi Saran & Informasi

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.